Thursday, 24 July 2014

MELAYU KITA. AKU KECEWA

Assalamualaikum,
Semalam aku ajak En. Suami jalan ke bazar. Kemudian kami singgah di kedai perabot area berdekatan dengan rumah kami. Katanya kedai Bumiputera. Untuk menyokong barangan kaum Melayu la katakan, kami singgah nak survey tilam. 

Yelah, mama, abah, adik Is dan beberapa lagi adik beradik tiri aku nak balik beraya dengan aku kat sini. Jadi mestilah aku kena lengkapkan keperluan yang sepatutnya. Lagipun memang kami nak lengkapkan memandangkan kami baru pindah kan. 

So, langkah masuk, dalam pukul 5 petang. Terintai-intai kami mana pekerjanya. Ada 3-4 orang kat luar tapi sibuk balut perabot nak hantar. Kemudian datang seorang salesgirl cantik bertudung. Then aku terus tanya pasal tilam. Katanya ada tapi dalam. Then dia terus ajak aku ke sana melalui celah-celah barangan perabot yang agak sempit. 

Mengeluh aku nak melangkah. Bayangkanlah perut yang memboyot ni aku nak lalu tempat sempit. Aku mampu tengok aja budak tu jalan laju-laju ke belakang. Then En. Rumate cakap lalu ikut lain. Aku stop, berundur then lalu ikut depan. 

Memang ada banyak tilam. En. Suami yang banyak tanya yang ni harga berapa? Yang tu berapa? Apa beza duanya? Sana pulak berapa? Jenama apa? Yang salesgirl tu pulak asyik jerit-jerit tanya salesman yang duk jauh dari kami. 5 kali tanya, 5 kali dia jerit tanya. Bila tanya berapa dapat paling kurang? Dia cakap kena tanya tokey. Tokey pulak, duk main handphone kat meja boss beberapa  meter dari kami. Langsung tak menoleh.

Then En. Rumate cakap, takpa lah. Nanti kami datang lagi kalau jadi. Kemudian kami teruskan ke area Bulatan Ladang Kuala Terengganu. Kedai tu Cina punya. Aku baru masuk kedai terus apek tu datang senyum2 tanya mau cari apa? Siap tegur anak aku Ecah makan roti tak puasa...

Bila cakap nak cari tilam, terus bawak aku area tilam. Siap cakap, "u lalu sana aa, sini jalan sempit" dalam hati aku terdetik cara layanan kat kedai sebelumnya tadi. Berbeza sungguh!! Bila sampai kat tilam banyak2 tanpa tanya apa-apa terus dia tunjuk satu per satu, yang ini harga berapa, kelebihan dia macam mana, yang 2nd berapa, 3rd berapa, kelebihan apa, beza dia. Siap tanya bajet aku nak berapa. Dan suggestkan aku yang mana... Details!

See!!! Nampak tak?? Terus aku konpem beli kat situ walaupun harganya mahal sikit dari tilam kat kedai tadi. Lagipun brandnya lagi bagus. Time nak bayar deposit, nak lukis peta, tokey sendiri tulis resit. Bodek2 dapat lah free gift bantal peluk sebijik lagi. Sepatutnya bantal tidur aje 2 bijik. 

Aku bukanlah racist. Memang kalau boleh aku nak sokong barang dari Bumiputera. Gerigi besi kat rumah pun kami tempah dengan bumiputera. Sebab nak support punya pasal. Nak-nak asben aku memang memberi keutamaan kepada bumiputera sebab company dia kerja pun salah satu company engineering bumiputera dan company dia mengutamakan supplier bumiputera berbanding yang lain. 

Bila jadi macam ni, aku mengeluh jugak lah. 

Patutlah kaum kita susah nak maju. Susah nak maju kalau macam ni lah sikap kita. Jauh beza. Sangat jauh!!! 

Kecewa betul.


Salam Sayang,

2 comments:

ummi aqilah (LM) said...

Mmg la kedai melayu camtu.. Itu perkara biasa. Hihihi

Kira Sakura said...

memang pun jauh beza bab layanan. dan kedai bukan melayu tak kan buat muka meluat kalau kita nanti saya datang balik.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...